Teori Solid State Relay

Friday, September 4th 2015. | Artikel Elektronika, Komponen, Teori Elektronika

Solid state relay (SSR) adalah sebuah saklar elektronik yang tidak memiliki bagian yang bergerak. Contohnya foto-coupled SSR, transformer-coupled SSR, dan hybrida SSR. Solid state relay (SSR) ini dibangun dengan isolator sebuah MOC untuk memisahkan bagian input dan bagian saklar. Dengan Solid state relay kita dapat menghindari terjadinya percikan api seperti yang terjadi pada relay konvensional juga dapat menghindari terjadinya sambungan tidak sempurna karena kontaktor keropos seperti pada relay konvensional.

Contoh Fisik Solid State Relay (SSR)

Teori Solid State Relay,Solid State Relay,SSR,Solid State Relay (SSR),karakteristik Solid State Relay,jenis-jenis Solid State Relay,pengertian Solid State Relay,Solid State Relay adalah,karakteristik input Solid State Relay,karakteristik output Solid State Relay,daya Solid State Relay,fungsi Solid State Relay,aplikasi Solid State Relay,cara menggunakan Solid State Relay,Reed-Relay-Coupled SSR's,Transformer-Coupled SSR's,Opto-coupler SSR's,resistansi Solid State Relay,kapasitansi Solid State Relay,Induktansi Solid State Relay,perbedaan Solid State Relay,kontrol Solid State Relay,sinyal kontrol Solid State Relay,contoh Solid State Relay,bentuk Solid State Relay,gambar Solid State Relay,ukuran Solid State Relay

Jenis-Jenis Solid State Relay (SSR)

  • Reed-Relay-Coupled SSR di mana sinyal kontrol diterapkan (secara langsung, atau melalui Preamplifier) ke kumparan relay yang buluh. Penutupan buluh lalu mengaktifkan sirkuit yang tepat dengan saklar memicu thyristor. Jelas, input-output isolasi dicapai adalah bahwa dari buluh relay, yang biasanya sangat baik.
  • Transformer-Coupled SSR di mana  sinyal kontrol diterapkan (melalui DC-AC converter, jika sudah DC, atau secara langsung, jika itu AC) ke domain utama trafo berdaya rendah, dan sekunder  yang dihasilkan dari eksitasi primer yang digunakan (dengan atau tanpa rektifikasi, amplifikasi, atau lainnya modifikasi) untuk memicu thyristor saklar. Dalam jenis ini, tingkat isolasi input-output tergantung pada desain transformator.
  • Opto-coupler SSR di mana sinyal kontrol diterapkan pada sebuah sumber cahaya atau inframerah  (biasanya, sebuah dioda pemancar cahaya atau LED), dan dari sumber yang terdeteksi dalam foto – sensitive semi-conductor (misalnya, sebuah dioda fotosensitif, sebuah foto-sensitif transistor, atau foto-sensitif thyristor). Output dari foto-perangkat sensitif kemudian digunakan untuk  memicu (gerbang) yang TRIAC atau SCR itu aktifkan arus beban. Jelas, satu-satunya yang signifikan “coupling path” antara input dan output adalah cahaya atau sinar infra – radiasi merah, dan isolasi listrik yang sangat baik. “optically coupled” or SSR yang juga disebut sebagai “optikal yang digabungkan” atau Foto terisolasi.

Karakteristik Input Solid State Relay (SSR)

  • Dielektrik kekuatan, dinilai dalam hal minimum tegangan rusaknya dari rangkaian kontrol baik kepada  SSR kasus dan output (beban) rangkaian. Tipikal rating adalah 1500 volt ac (RMS), baik untuk kontrol output.
  • Insulation Resistance, dari rangkaian kontrol untuk kedua  kasus dan output rangkaian. Rentang pemberian peringkat Khas  dari 10 megohms menjadi 100.000 megohms untuk transformator dan desain hibrida. Untuk optik terisolasi SSR, tipikal kisaran resistensi isolasi dari 1000 megohms sampai 1 juta megohms.
  • Stray Kapasitansi, dari rangkaian kontrol untuk kedua kasus  dan output rangkaian. Kapasitansi ke kasus jarang signifikan, tetapi kapasitansi ke rangkaian output mungkin control pasangan ac dan transien kembali ke kontrol sensitif  sirkuit, dan bahkan lebih jauh lagi, ke-sinyal kontrol sumber. Untungnya, di SSR dirancang dengan baik itu, ini kapasitansi jarang cukup besar untuk menyebabkan interaksi. Kapasitansi tipikal berkisar dari 1 sampai 10 picofarad. Kecepatan respon dari SSR untuk penerapan  kontrol tegangan akan dijelaskan nanti pada bagian ini.

Berbagi Artikel "Teori Solid State Relay":

Artikel Terkait "Teori Solid State Relay"

Karena ilmu itu adalah cahaya yang selalu menerangi setiap kehidupan kita. Diperbolehkan meng-copy tulisan di blog ini dengan tetap menjaga amanah ilmiyah & mencantumkan URL Link alamat blog ini. Dan mohon koreksi apabila terdapat kesalahan dalam penyampaian materi. Semoga artikel "Teori Solid State Relay" memberikan manfaat. Terima kasih

Like Untuk Ikuti Perkembangan Materi Elektronika

Buat Pesan Untuk Artikel "Teori Solid State Relay"

Be nice, Keep it clean, Stay on topic and No spam.
2+6= (Plus)