Transistor Sebagai Saklar

Wednesday, May 23rd 2012. | Teori Elektronika

Salah satu fungsi transistor adalah sebagai saklar yaitu bila berada pada dua daerah kerjanya yaitu daerah jenuh (saturasi) dan daerah mati (cut-off). Transistor akan mengalami perubahan kondisi dari menyumbat ke jenuh dan sebaliknya. Transistor dalam keadaan menyumbat dapat dianalogikan sebagai saklar dalam keadaan terbuka, sedangkan dalam keadaan jenuh seperti saklar yang menutup.

Titik Kerja Transistor

Daerah Jenuh Transistor

Daerah kerja transistor saat jenuh adalah keadaan dimana transistor mengalirkan arus secara maksimum dari kolektor ke emitor sehingga transistor tersebut seolah-olah short pada hubungan kolektor – emitor. Pada daerah ini transistor dikatakan menghantar maksimum (sambungan CE terhubung maksimum)

Daerah Aktif Transistor

Pada daerah kerja ini transistor biasanya digunakan sebagai penguat sinyal. Transistor dikatakan bekerja pada daerah aktif karena transistor selelu mengalirkan arus dari kolektor ke emitor walaupun tidak dalam proses penguatan sinyal, hal ini ditujukan untuk menghasilkan sinyal keluaran yang tidak cacat. Daerah aktif terletak antara daerah jenuh (saturasi) dan daerah mati (Cut off).

Daerah Mati Transistor

Daerah cut off merupakan daerah kerja transistor dimana keadaan transistor menyumbat pada hubungan kolektor – emitor. Daerah cut off sering dinamakan sebagai daerah mati karena pada daerah kerja ini transistor tidak dapat mengalirkan arus dari kolektor ke emitor. Pada daerah cut off transistor dapat di analogikan sebagai saklar terbuka pada hubungan kolektor – emitor.

Grafik Kurva Karakteristik Transistor

Grafik Kurva Karakteristik Transistor,karakteristik transistor,transistor sebagai sakalar,daerah jenuh transistor,daerah mati transistor,daerah kerja transistor,titik cut-off transistor,titik saturasi transistor,daerah aktif transistor

Untuk membuat transistor menghantar, pada masukan basis perlu diberi tegangan. Besarnya tegangan harus lebih besar dari Vbe (0,3 untuk germanium dan 0,7 untuk silicon).

Dengan mengatur Ib>Ic/β kondisi transistor akan menjadi jenuh seakan kolektor dan emitor short circuit. Arus mengalir dari kolektor ke emitor tanpa hambatan dan Vce≈0. Besar arus yang mengalir dari kolektor ke emitor sama dengan Vcc/Rc. Keadaan seperti ini menyerupai saklar dalam kondisi tertutup (ON).

Transistor Kondisi Jenuh (Saklar Posisi ON)

Transistor Sebagai Saklar Kondisi Saturasi,transistor ON,transistor saturasi,transistor jenuh,rangkaian saklar transistor,saklar transistor,saklar ON transistor,arus saklar transistor,rumus saklar transistor,rumus transistor sebagai saklar

Besarnya tegangan kolektor emitor Vce suatu transistor pada konfigurasi diatas dapat diketahui sebagai berikut.

Vce=Vcc-Ic\cdot Rc

Karena kondisi jenuh Vce = 0V (transistor ideal) maka besarnya arus kolektor (Ic) adalah :

Ic=\frac{Vcc}{Rc}

Besarnya arus yang mengalir agar transistor menjadi jenuh (saturasi) adalah:

Rb=\frac{Vi-Vbe}{Ib}

Sehingga besar arus basis Ib jenuh adalah :

Ib\geq \frac{Ic}{\beta }

Transistor Kondisi Mati (Saklar Posisi OFF)

Transistor Sebagai Saklar Posisi Cut Off,sakalr transistor off,transistor mati,transistor cut-off,saklar transistor off,teori transistor sebagai saklar,teori saklar transistor,daerah mati transistor,saklar transistor off

Dengan mengatur Ib = 0 atau tidak memberi tegangan pada bias basis atau basis diberi tegangan mundur terhadap emitor maka transistor akan dalam kondisi mati (cut off), sehingga tak ada arus mengalir dari kolektor ke emitor (Ic≈0) dan Vce ≈ Vcc. Keadaan ini menyerupai saklar pada kondisi terbuka seperti ditunjukan pada gambar  diatas.

Besarnya tegangan antara kolektor dan emitor transistor pada kondisi mati atau cut off  adalah :

Vce=Vcc-Ic\cdot Rc

Karena kondisi mati Ic = 0 (transistor ideal) maka:

Vce=Vcc\cdot Rc

Vce=Vcc

Besar arus basis Ib adalah

Ib=\frac{Ic}{\beta }

Ib=0

Karena ilmu itu adalah cahaya yang selalu menerangi setiap kehidupan kita. Diperbolehkan meng-copy tulisan di blog ini dengan tetap menjaga amanah ilmiyah & mencantumkan URL Link alamat blog ini. Dan mohon koreksi apabila terdapat kesalahan dalam penyampaian materi. Semoga artikel "Transistor Sebagai Saklar" memberikan manfaat. Terima kasih

Berbagi Artikel "Transistor Sebagai Saklar":

Buat Pesan Untuk Artikel "Transistor Sebagai Saklar"

Be nice, Keep it clean, Stay on topic and No spam.
0+4= (Plus)