Teknologi Broadband ADSL

Friday, November 9th 2012. | Teori Elektronika

Di dalam teknologi broadband, yang paling murah dan paling mudah diterapkan adalah ADSL (Asymmetric Digital Subscriber Line). ADSL melakukan pengiriman sinyal dengan cepat melalui sambungan telepon biasa dengan kecepatan 512 kbps (upstream) dan 8 Mbps (downstream). ADSL merupakan salah satu keluarga xDSL bersama-sama dengan HDSL, SHDSL, SSDSL, VDSL dan lain-lain.

Keluarga xDSL

Sambungan telepon dari kantor (pos-pos) telepon ke rumah-rumah menggunakan frekuensi 4 kHz untuk pengiriman sinyal analog suara. DSL menggunakan sambungan telepon biasa ini untuk mengirim sinyal-sinyal digital berkecepatan tinggi. Pada DSL terdapat berbagai jenis DSL. Misalnya Asymetric DSL (ADSL) untuk keperluan akses cepat internet, untuk perusahaan-perusahan ada High speed DSL (HDSL), Single Pair HDSL (SHDSL), Synchonized Symetric DSL (SSDSL) dan gabungan antara serat optik Very High DSL (VDSL). Untuk menyingkat emua istilah-istilah ini dikenal dengan sebutan xDSL.

ISDN (Integrated Services Digital Network) yang memiliki dua jenis, yaitu 1B (64 kbps) dan 2B (128 kbps) juga merupakan salah satu keluarga xDSL. Di Amerika sebutan untuk ISDN dikenal dengan IDSL (Intermediate DSL). Adapun keterangan tentang xDSL bisa dilihat pada tabel 1 berikut ini.

Sistem Transformasi Keluarga xDSL

 Pengiriman

Sistem Modulasi

Kecepatan Pengiriman

Standar ITU

Keterangan

ISDN

2B1Q

TCM-AMI

128kbps (2B) + 16kbps (D)

G.961

Amerika: Appendix I

Jepang: Appendix III

ADSL

DMT

Asimetris :

640kbps/9Mbps (max)

G.992.1

Amerika: Annex A

Jepang: Annex C

HDSL

2B1Q

CAP

Simetris :

1.5Mbps (2 pasang), 2Mbps (3 pasang)

G.991.1

SHDSL

PAM

Simetris :

2.3Mbps (max)

G.991.2

SSDSL

DMT

Simertis : 1.6Mbps (max)

G.992.1

Annex H

Jepang : Annex H

VDSL

CAP/DMT

Asimetris : 3Mbps/22Mbps

Simetris:13Mbps (max)

Dalam proses

Sejarah ADSL

Penelitian tentang cara pentransferan data berkecepatan tinggi dengan menggunakan saluran telepon sudah lama dilakukan oleh para ahli. Sedangkan penelitian teknologi ADSL (Asymmetric Digital Subscriber Line) sendiri pertama kali dimulai pada tahun 1989 yang dilakukan oleh perusahaan Bell Core. Kemudian diawal tahun 1990 berbagai uji coba dilakukan di Amerika, Eropa dan Jepang.

Pada saat itu aplikasi teknologi ADSL ini hanya sebatas pada VOD (Video On Demand = menyaksikan suatu acara (program TV, video film dan sejenisnya) sesuai dengan keinginan kita saja). Karena pada VOD kecepatan tinggi untuk akses pen-download-an (dari server ke user) sangat diperlukan, sedangkan kecepatan akses peng-upload-an (dari user ke server) tidaklah begitu dipentingkan. Dengan kata lain kecepatan akses untuk download dan upload pada VOD berbeda (asymmetric).

Akan tetapi pada saat itu teknologi ADSL yang dikembangkan oleh Bell Core ini tidak begitu mengalami kemajuan. Dapat dikatakan mengalami kemacetan. Hal ini disebabkan oleh beberapa sebab, antara lain : saat itu biaya pengoperasian server sangatlah mahal, teknologi ADSL untuk VOD sendiri masih belum matang dan belum mendapat sambutan yang hangat dari customer.

Pada tahun 1995, internet berkembang begitu pesatnya. Kebutuhan akan akses kecepatan tinggi dengan biaya murah merupakan salah satu syarat untuk kemajuan internet itu sendiri di masa mendatang. Kemudian penelitian terhadap teknologi ADSL kembali dilakukan oleh para ahli.

Spektrum Frekuensi Wilayah ADSL

Teknologi Broadband ADSL,ADSL,Asymmetric Digital Subscriber Line,HDSL,SHDSL,SSDSL,VDSL,Keluarga xDSL,High speed DSL (HDSL),Asymetric DSL (ADSL),Single Pair HDSL (SHDSL),Synchonized Symetric DSL (SSDSL),Very High DSL (VDSL),ISDN (Integrated Services Digital Network),IDSL (Intermediate DSL),Sistem Transformasi Keluarga xDSL,Sejarah ADSL,ADSL (Asymmetric Digital Subscriber Line),aplikasi teknologi ADSL,teknologi ADSL,Spektrum Frekuensi Wilayah ADSL,Modem ADSL,harga Modem ADSL,jual Modem ADSL,Modem ADSL bagus,Modem ADSL murah,Modem ADSL tahan,Modem ADSL cepat,modem konvensional

Modem ADSL

ADSL itu sendiri sebenarnya hanyalah suatu MODEM yang biasa kita gunakan untuk akses internet dengan “dial up connection”, bukan suatu sistem sambungan/jaringan. Teknologi ADSL adalah suatu teknologi MODEM.

Perbedaan antara modem ADSL dengan modem konvensional yang paling mudah kita jumpai adalah dalam kecepatan pentransferan (upload/download) data. Walaupun sama-sama menggunakan saluran telepon umum sebagai jalur komunikasinya, kecepatan pada modem ADSL berkisar antara 1.5 Mbps sampai 9 Mbps. Perbedaan kecepatan yang mencolok diantara keduanya (modem konvesional dan ADSL) dikerenakan perbedaan penggunaan frekuensi untuk mengirim sinyal/data.

Pada modem konvesional digunakan frekuensi dibawah 4 kHz, sedangkan pada modem ADSL digunakan frekuensi di atas 4 kHz. Umumnya modem ADSL menggunakan frekuensi antara 34 kHz sampai 1104 kHz (lihat gambar 2). Inilah penyebab utama perbedaan kecepatan pentransferan sinyal/data antara modem konvensional dan modem ADSL.

Karena ilmu itu adalah cahaya yang selalu menerangi setiap kehidupan kita. Diperbolehkan meng-copy tulisan di blog ini dengan tetap menjaga amanah ilmiyah & mencantumkan URL Link alamat blog ini. Dan mohon koreksi apabila terdapat kesalahan dalam penyampaian materi. Semoga artikel "Teknologi Broadband ADSL" memberikan manfaat. Terima kasih

Berbagi Artikel "Teknologi Broadband ADSL":

Buat Pesan Untuk Artikel "Teknologi Broadband ADSL"

Be nice, Keep it clean, Stay on topic and No spam.
3+8= (Plus)