Karakter Dan Fungsi Induktor

Thursday, August 2nd 2012. | Teori Elektronika

Arus listrik yang melewati kabel, jalur-jalur pcb dalam suatu rangkain berpotensi untuk menghasilkan medan induksi. Ini yang sering menjadi pertimbangan dalam mendesain pcb supaya bebas dari efek induktansi terutama jika multilayer.  Tegangan emf akan menjadi penting saat perubahan arusnya fluktuatif. Efek emf menjadi signifikan pada sebuah induktor, karena perubahan arus yang melewati tiap lilitan akan saling menginduksi. Ini yang dimaksud dengan self-induced. Secara matematis induktansi pada suatu induktor dengan jumlah lilitan sebanyak N adalah akumulasi flux magnet untuk tiap arus yang melewatinya :

L=\frac{N\phi }{i}

Fungsi utama dari induktor di dalam suatu rangkaian adalah untuk melawan fluktuasi arus yang melewatinya. Aplikasinya pada rangkaian dc salah satunya adalah untuk menghasilkan tegangan dc yang konstan terhadap fluktuasi beban arus. Pada aplikasi rangkaian ac, salah satu gunanya adalah bisa untuk meredam perubahan fluktuasi arus yang tidak dinginkan. Akan lebih banyak lagi fungsi dari induktor yang bisa diaplikasikan pada rangkaian filter, tuner dan sebagainya.

Bentuk Umum Induktor (Selenoida)

Karakter Dan Fungsi Induktor,Bentuk Umum Induktor (Selenoida),karakter Induktor ,fungsi Induktor ,bentuk Induktor ,teori Induktor ,pengertian Induktor ,artikel Induktor ,jumlah lilitan induktor,menghitung induktansi induktor,membuat induktor,cara membuat induktor,aplikasi nduktor,jumlah lilitan induktor,medan listrik induktor,medang flux induktor,flux magnet induktor,selenoid,induktor,permeability induktor,arus induktor,panjang induktor,luas induktor

Dari pemahaman fisika, elektron yang bergerak akan menimbulkan medan elektrik di sekitarnya. Berbagai bentuk kumparan, persegi empat, setegah lingkaran ataupun lingkaran penuh, jika dialiri listrik akan menghasilkan medan listrik yang berbeda. Penampang induktor biasanya berbentuk lingkaran, sehingga diketahui besar medan listrik di titik tengah
lingkaran adalah :

B=\mu \mu _{0}ni

Jika dikembangkan, n adalah jumlah lilitan N relatif terhadap panjang induktor l. Secara matematis ditulis :

n=\frac{N}{l}

Lalu i adalah besar arus melewati induktor tersebut. Ada simbol μ yang dinamakan permeability dan μo yang disebut permeability udara vakum. Besar permeability μ tergantung dari bahan inti (core) dari induktor. Untuk induktor tanpa inti (air winding) μ = 1.

Jika rumus-rumus di atas di subsitusikan maka rumus induktansi (rumus 3) dapat ditulis menjadi :

L=\frac{\mu \mu _{0}N^{2}A}{l}

Dimana :

L : induktansi dalam H (Henry)
μ : permeability inti (core)
μo : permeability udara vakum
N : jumlah lilitan induktor
A : luas penampang induktor (m2)
l : panjang induktor (m)

\mu _{0}=4 \pi \cdot 10^{-7}

Inilah rumus untuk menghitung nilai induktansi dari sebuah induktor. Tentu saja rumus ini bisa dibolak-balik untuk menghitung jumlah lilitan induktor jika nilai induktansinya sudah ditentukan.

Karena ilmu itu adalah cahaya yang selalu menerangi setiap kehidupan kita. Diperbolehkan meng-copy tulisan di blog ini dengan tetap menjaga amanah ilmiyah & mencantumkan URL Link alamat blog ini. Dan mohon koreksi apabila terdapat kesalahan dalam penyampaian materi. Semoga artikel "Karakter Dan Fungsi Induktor" memberikan manfaat. Terima kasih

Berbagi Artikel "Karakter Dan Fungsi Induktor":

Buat Pesan Untuk Artikel "Karakter Dan Fungsi Induktor"

Be nice, Keep it clean, Stay on topic and No spam.
1+7= (Plus)