Karakter Sinyal Audio Di Dalam Ruangan (Akustik Ruangan)

Wednesday, August 29th 2012. | Audio, Teori Elektronika

Jika dimiliki kombinasi mikropon / amplifier / loudspeaker dalam ruang yang sama dan secara berangsur-angsur penguatan amplifier mengeraskan suara sampai mendekati titik batas umpan balik. Frekuensi respon kelistrikan berubah dengan penguatan berubah. Ini dinamakan gain bandwidth product yaitu hasil kali besar bandwidth dan penguatan tetap, sehingga bila penguatan diturunkan respon frekuensi bertambah dan sebaliknya . Akibatnya mempengaruhi jalur umpan balik akustik antara loudspeaker dan mikropon. Sebagaimana orang berbicara dengan mikropon, mikropon mendengar tidak hanya langsung dari suara pembicara, namun juga mendengar gema yang dihasilkan oleh loudspeaker.

Tujuan menggunakan loudspeaker dan mikropon kualitas tinggi dengan karakteristik respon rata, dan penyamaan sistem suara yang rata diseluruh titik potensial umpan balik, diharapkan bahwa lintasan datar pada pendistribusian mencakup frekuensi audio yang dapat didengarkan. Diharapkan keluaran rata-rata dalam cara demikian, tingkatan yang dihasilkan oleh loudspeaker yang mencapai mikropon tak pernah lebih besar dari yang dihasilkan pembicara tanpa mengakibatkan osilasi berkelanjutan. Dalam kata lain, asumsikan bahwa penguatan ekstra yang diberikan oleh semua spike umpan balik positip dikeluarkan seimbang berupa rugi-rugi yang dikarenakan semua umpan balik negatip.

Kriteria Borner untuk optimalisasi sistem secara geometri ditunjukan berikut, mikropon didekatkan pada pembicara sehingga yang banyak didengar mikropon adalah suara langsung pembiacara. Pengeras suara cukup jauh, menjadi baik terhadap pantulan loudspeaker, sehingga suara langsung dari loudspeaker tidak menjadi faktor pemicu terjadinya sistem umpan balik. Asumsikan bahwa pendengar juga dalam bidang pantul loudspeaker, ini memungkinkan bahwa tingkatan suara dalam area pendengaran dengan pengaturan sistem on tidak dapat menjadi lebih besar dari pada pembicara tanpa bantuan. Dalam hal ini posisi mikropon dengan pengaturan sistem kondisi off. Dengan menggunakan sistem delta konsep Borner, situasi pada hubungan penguatan maksimum delta adalah satu. (Delta didefinisikan sebagai perbedaan decibel antara tingkatan suara pada sistem mikropon pada saat sistem off dan tingkat area audience pada saat sistem on.

Gambar Tata Suara Ruangan

Karakter Sinyal Audio Di Dalam Ruangan (Akustik Ruangan),osilasi sinyal audio,penyebab osilasi sistem audio,mencegah osilasi audio,mencegah feedback audio,cara seting soud sistem,cara seting sistem audio,seting tidang feedback,teknik sistem audio hifi,soud sistem tanpa feedback,mencega feedback pada sound sistem,cara mengatur sound sistem tapa feedback,sound sistem tanpa osilasi dalam ruangan,mengatur sound sistem dalam ruangan,seting sound sistem ruangan,kriteria borner,konsep borner,seting borner,sistem delta konsep Borner,seting equalizer tanpa feedback,seting microphone tidak feedback,cara seting microphone tidak feedback

Meskipun telah diuraikan sebagai kondisi potensi penguatan sistem maksimum, dalam prakteknya kemungkinan delta dapat mencapai lebih besar dari pada satu. Misal, jika mikropon digunakan langsung dapat memdiskriminasi terhadap bidang pantul dan memungkinkan penguatan sistim lain 3 sampai 4 dB. Kemungkinan lain adalah tempat pendengar dalam bidang langsung dari loudspeaker, memungkinkan adanya penambahan penguatan sistem. Jika tingkat bidang pantul dalam area performansi lebih rendah dari pada area pendengaran, dihasilkan tambahan penguatan sistem. Situasi ini diuraikan Borner sebagai konstanta ruangan dalam area mikropon berbeda dari area tempat duduk. Hasil serupa mungkin dinotasikan dalam ruang yang mempunyai area lantai yang lebih luas, langit-langit relatip rendah dan substansi penyerap suara. Dalam ruang demikian, suara dari titik sumber cenderung berkurang menuju DC dengan kecepatan 2 atau 3 dB untuk setiap penggandaan jarak. Cara lain, menambah penguatan dengan menekan secara listrik umpan balik positip pada frekuensi individual dengan filter lebar band yang sangat sempit.

Jika satu kanal dapat mendapatkan semua energy frekuensi umpan balik negatip, penguatan sistem potensial secara teori menjadi tak hingga. Sayangnya, jalur umpan balik akustik tidak cukup stabil untuk mengijinkan ke tingkat ini dari penyamaan band sempit. Dalam situasi lain, pengaturan penguatan dicapai pada saat terjadi osilasi berkelanjutan. Sistem tidak dapat dioperasikan secara memuaskan pada suatu titik di bawah osilasi karena tidak sesuai respon filter comb dan timbul ringing disebabkan oleh puncak umpan balik positip. Untuk kembali ke respon frekuensi datar dan bebas ringing yang terdengar, biasanya direkomendasikan sistem diekualisasi secara tepat, sistem dioperasikan 6 dB di bawah titik penguatan maksimum. Bahkan secara rinci sistem disetel menggunakan filter bandsempit dioperasikan pada penguatan lebih besar dari pada 3 dB dibawah osilasi berkelanjutan.

Berbagi Artikel "Karakter Sinyal Audio Di Dalam Ruangan (Akustik Ruangan)":

Artikel Terkait "Karakter Sinyal Audio Di Dalam Ruangan (Akustik Ruangan)"

Karena ilmu itu adalah cahaya yang selalu menerangi setiap kehidupan kita. Diperbolehkan meng-copy tulisan di blog ini dengan tetap menjaga amanah ilmiyah & mencantumkan URL Link alamat blog ini. Dan mohon koreksi apabila terdapat kesalahan dalam penyampaian materi. Semoga artikel "Karakter Sinyal Audio Di Dalam Ruangan (Akustik Ruangan)" memberikan manfaat. Terima kasih

Like Untuk Ikuti Perkembangan Materi Elektronika

Buat Pesan Untuk Artikel "Karakter Sinyal Audio Di Dalam Ruangan (Akustik Ruangan)"

Be nice, Keep it clean, Stay on topic and No spam.
5+9= (Plus)