Emisi Thermionic Tabung Hampa (Vacuum Tube)

Friday, October 9th 2015. | Teori Elektronika

Pada emisi thermionic ini, energi luar yang masuk ke bahan ialah dalam bentuk energi panas. Oleh elektron energi panas ini diubah menjadi energi kinetik. Semakin besar panas yang diterima oleh bahan maka akan semakin besar pula kenaikan energi kinetik yang terjadi pada elektron, dengan semakin besarnya kenaikan energi kinetik dari elektron maka gerakan elektron menjadi semakin cepat dan semakin tidak menentu. Pada situasi inilah akan terdapat elektron yang pada ahirnya terlepas keluar melalui permukaan bahan. Keadaan tersebut disebut sebagai proses emisi thermionic.

Pada proses emisi thermionic dan juga pada proses emisi lainnya, bahan yang digunakan sebagai asal ataupun sumber elektron disebut sebagai “emiter” atau lebih sering disebut “katoda” (cathode), sedangkan bahan yang menerima elektron disebut sebagai anoda. Dalam konteks tabung hampa (vacuum tube) anoda lebih sering disebut sebagai “plate”. Dalam proses emisi thermionik dikenal dua macam jenis katoda yaitu :

  1. Katoda panas langsung (Direct Heated Cathode, disingkat DHC)
  2. Katoda panas tak langsung (Indirect Heated Cathode, disingkat IHC)

Gambar Direct Heated Cathode

 Gambar Direct Heated Cathode,Direct Heated Cathode,DHC vacuum tube

Pada gambar Direct Heated Cathode, disingkat DHC diatas dapat dilihat struktur yang disederhanakan dan juga simbol dari DHC, pada katoda jenis ini katoda selain sebagai sumber elektron juga dialiri oleh arus heater (pemanas).

Gambar Indirect Heated Cathode

 Gambar Indirect Heated Cathode,Indirect Heated Cathode,IHC vacuum Tube

Struktur yang disederhanakan dan juga simbol dari Indirect Heated Cathode (IHC) dapat dilihat pada diatas. Katoda jenis ini tidak dialiri langsung oleh arus heater, panas yang dibutuhkan untuk memanasi katoda dihasilkan oleh heater element (elemen pemanas) dan panas ini dialirkan secara konduksi dari heater elemen ke katoda dengan perantaraan insulasi listrik, yaitu bahan yang baik dalam menghantarkan panas tetapi tidak mengalirkan arus listrik. Pada proses emisi thermionik bahan yang akan digunakan sebagai katoda harus memiliki sifat sifat yang memadai untuk berperan dalam proses yaitu :

  1. Memiliki fungsi kerja yang rendah, dengan fungsi kerja yang rendah maka energi yang dibutuhkan untuk menarik elektron menjadi lebih kecil sehingga proses emisi lebih mudah terjadi.
  2. Memiliki titik lebur (melting point) yang tinggi. Pada proses emisi thermionic katoda harus dipanaskan pada suhu yang cukup tinggi untuk memungkinkan terjadinya lompatan elektron, dan suhu ini bisa mencapaai 1500 derajat celcius.
  3. Memiliki ketahanan mekanik (mechanical strenght) yang tinggi Pada saat terjadinya emisi maka terjadi pula lompatan ion positif dari plate menuju ke katoda. Lompatan ion positif tersebut oleh katoda akan dirasakan sebagai benturan, sehingga agar supaya katoda tidak mengalami deformasi maka bahan dari katoda harus memiliki mechanical strenght yang tinggi.

Berbagi Artikel "Emisi Thermionic Tabung Hampa (Vacuum Tube)":

Artikel Terkait "Emisi Thermionic Tabung Hampa (Vacuum Tube)"

Karena ilmu itu adalah cahaya yang selalu menerangi setiap kehidupan kita. Diperbolehkan meng-copy tulisan di blog ini dengan tetap menjaga amanah ilmiyah & mencantumkan URL Link alamat blog ini. Dan mohon koreksi apabila terdapat kesalahan dalam penyampaian materi. Semoga artikel "Emisi Thermionic Tabung Hampa (Vacuum Tube)" memberikan manfaat. Terima kasih

Like Untuk Ikuti Perkembangan Materi Elektronika

Buat Pesan Untuk Artikel "Emisi Thermionic Tabung Hampa (Vacuum Tube)"

Be nice, Keep it clean, Stay on topic and No spam.
1+4= (Plus)